Rabu, 03 Februari 2010

Pendapat / Saran Paper: The Role of Reservoir Characterization in the Reservoir Management Process (as Reflected in the Department of Energy's Reserv

Ringkasan Paper:

Untuk mencapai keberhasilan dalam pegembangan dan pengelolaan reservoir dibutuhkan pengetahuan tentang:

(1) Sistem reservoir, termasuk batuan, fluida, dan interaksi batuan, serta

terkait fasilitas wellbores dan fasilitas permukaan;

(2) Ketersediaan teknologi untuk menggambarkan, menganalisis, dan

memanfaatkan reservoir, serta

(3) Lingkungan bisnis di mana rencana akan dikembangkan dan dilaksanakan.

Karakterisasi reservoir adalah penting untuk perencanaan manajemen reservoir sesuai rencana.

Secara tradisional, tujuannya adalah untuk mentransfer informasi kuantitatif tentang distribusi properti reservoir dengan cukup detail dan akurat sehingga aliran fluida simulasi prediksi akan cocok dengan kinerja reservoir. Melalui simulasi, yang tepat dan akurat model distribusi properti reservoir memungkinkan operator untuk menghindari efek dari heterogeneities dan dapat dieksploitasi untuk keuntungan ekonomi terbaik.

Karakterisasi reservoir, harus tepat dilakukan atau lakukan kesalahan sekecil mungkin untuk menghindari kesalahan dalam pengambilan keputusan karena membutuhkan biaya yang besar. Alat dan teknik yang canggih terus berkembang sejak tahun 1985, diuji, dan disempurnakan.

Tujuan makalah ini adalah untuk mengidentifikasi peran karakterisasi reservoir .

Definisi Reservoir Management

Thakur (1991) manajemen reservoir didefinisikan sebagai "kebijaksanaan menggunakan sumber daya yang tersedia untuk memaksimalkan pemulihan ekonomi"; Cole et al. (1993) disebutkan bahwa "sumber daya" dalam definisi Thakur termasuk orang-orang, peralatan, teknologi, dan uang.

Wiggins dan Startzman (1990), mendefinisikan manajemen reservoir sebagai "aplikasi state-of-the-art technology untuk sistem reservoir yang diketahui dalam suatu lingkungan manajemen," mengambil pandangan yang sedikit berbeda.

Dari berbagai hal seperti diatas, dapat disimpulkan bahwa kegiatan utama manajemen reservoir adalah untuk mengoptimalkan nilai ekonomis minyak bumi.
Pengelolaan reservoir dapat dianggap sebagai proses pengambilan keputusan yang sesuai dengan pendekatan atau rencana reservoir dan operator, sedemikian rupa untuk memaksimalkan keuntungan operator.

Bagaimana kita memilih pendekatan yang mungkin untuk mengelola reservoir?

(1) lingkungan bisnis organisasi, baik internal maupun eksternal

(2) ketersediaan, penggunaan dan pengembangan teknologi,

(3) reservoir dan fasilitas

Mengetahui konteks di mana manajemen reservoir yang harus dilakukan adalah sama pentingnya dengan mengetahui tentang reservoir itu sendiri.

Manajemen reservoir memerlukan pembelajaran seumur hidup.

Karena satu karakterisasi reservoir model atau sejumlah kecil representasi seperti diinginkan, dan karena data yang diperlukan baik geologi teknik dan asal-usul, perlunya kerjasama yang erat antar geoscientists, insinyur, dan profesional lainnya (yaitu, para anggota dalam tim manajemen reservoir) dalam merumuskan model-model seperti itu sangat penting.


Dunia manajemen reservoir dinamis. Teknologi yang berkembang dengan cepat di berbagai bidang, dan lingkungan bisnis minyak bumi selalu berubah.

Pada setiap waktu, bagaimanapun, anomali apapun (misalnya, produksi atau volume injeksi, penggunaan fasilitas, atau peraturan kepatuhan) terhadap rencana harapan atau prediksi mungkin menunjukkan perlunya segera suatu rencana revisi.

Transfer teknologi memainkan peran vital dalam setiap proyek-proyek dalam manajemen reservoir.

Pendapat/Saran Pembaca:


Tujuan utama penerapan konsep manajemen reservoir adalah optimasi ekonomis perolehan migas, yang dicapai dengan cara ;

(1) Identifikasi dan mendefinisikan semua bagian dari suatu reservoir termasuk sifat-sifat fisiknya

(2) Pertimbangan kinerja masa lalu untuk memprkirakan produksi masa yang akan datang

(3) Optimasi jumlah titik serap

(4) pemilihan sistem bawah permukaan yang tepat maupun fasilitas permukaan

(5) Menjadikan Pertimbangan ekonomis serta aspek hukum sebagai benang merah dari berbagai pengambilan keputusan.

Manajemen Reservoir merupakan salah satu role di Lembaga Penelitian Lemigas seperti misalnya merumuskan kebijakan dan regulasi kepada industri migas dalam perencanaan, evaluasi, serta mengatasi masalah-masalah teknis operasional di lapangan migas, mencari solusi yang paling tepat, murah, dan efektif dalam optimasi perolehan migas secara maksimal dengan sasaran pencapaian pengurangan terhadap biaya dan tata waktu proyek secara keseluruhan.

Pengugunaan fasilitas canggih seperti generasi terbaru CT-Scan, Core Rutin, Core Spesial, Fluid PVT, Peralatan EOR, serta peralatan uji coba pemboran dan produksi serta Rekayasa Reservoir Kerja sama para ahli teknik simulasi, ahli teknik reservoir, ahli geologi, dan ahli fisika migas yang menjadi dasar bagi studi rekayasa dan simulasi reservoir secara terintegrasi merupakan komponen yang vital untuk manajemen reservoir.

Melalui metode penelitian yang benar, didukung oleh fasilitas laboratorium yang canggih dan disesuaikan dengan kebutuhan, maka analisis yang tepat dapat dilakukan untuk memberikan hasil optimal.

Suatu tim kerja 'reservoir manajemen' dapat lebih diberdayakan dengan beberapa cara antara lain :

- Memperbaiki komunikasi antar disiplin keilmuan dengan cara ; pertemuan berkala, kerjasama interdisiplin, menciptakan suasana saling menghargai dan mempercayai serta budaya mau menerangkan dan mendengarkan.

- Pada tingkatan tertentu para enjiner harus perlu memahami pengetahuan tentang karakteristik batuan dan lingkungan pengendapan, disisi lain geologist juga perlu mengetahui teknik penyelesaian sumur serta teknis keteknikan terkait karena keterlibatan bereka dalam suatu proyek bersama.

- Menghilangkan jauh-jauh ambisi pribadi untuk tercapainya tujuan utama

- Meningkatkan pengusaan dibidangnya masing-masing dengan baik dan komprehensif.

Kunci suksesnya suatu proyek pengembangan lapangan yang berbasis 'reservoir manajemen' adalah kemampuan, kemenangan dan keharmonisan tim dengan struktur manajemen.

Reservoir Manajemen yang berhasil membutuhkan pekerjaan tim yang kompak dan sinergi atau dengan kata lain reservoir manajemen bukanlah identik dengan dengan reservoir engineering ataupun geologi produksi. Kesuksesan bidang ini memerlukan usaha dari berbagai disiplin yang ada didalam tim reservoir manajemen. Setiap anggota tim merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam mengelola reservoir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar